Burong Tujoh, Puluhan Jin yang Menangis Terperangkap di Tubuh Seorang Nenek

Jadi ini cerita aku dapat dari penonton @RizkaWadiono yang sudah dikirimkan file wordnya ke kami. Dan yang paling penting Kami sudah diizinkan dari pihak pengirim ceritanya ini diceritakan ulang dalam bentuk thread di payung hitam.

Oiya, untuk thread cerita pengalaman pribadi admin, aku skip dulu ya, menyusul, karena ada beberapa ralat juga, jd mohon bersabar.

DISCLAIMER, narasumber minta buat gak sebutin seluruh nama daerah tempat kejadian ini, mohon yg tau dikeep sendiri aja. Untuk nama dan lainnya sudah disamarkan sama pihak dari kak Rizka, karena alasan 1 dan lain hal, jadi aku disini Cuma mengikutinya saja ya.

***

Panggil aja aku Ros atau mbak Ros, kejadian ini aku alami pada tahun sekitar 2007/2008 waktu aku masih duduk di bangku SMA. Aku tinggal sama bapak, ibu, dan nenekku yang berumur 70 tahun waktu itu. Ini nenekku dari ibuku.

Nenekku tinggal bersama kami karena kakekku sudah lama meninggal, kami sekeluarga gak tega lihat nenek sendirian, karena orang tua rentan sakit, mangkanya supaya mudah ngurusnya dan supaya kami tenang nenek tinggal bersama kami.

Oh iya, nama nenekku Lening, akrab disapa nek Lening. Nenekku walau sudah tua, beliau masih aktif bergerak, kayak nyapu halaman, ngejalanib hobynya yaitu jait, bahkan gak pernah ketinggalan sholat 5 waktu. Beliau betul2 rajin ibadah.

Tapi, kejadian aneh ini bermula dari nenekku. pada suatu hari beliau nangis, nangis kejer banget, sedih sekali, sampai tersedu2 kayak orang yang lagi kehilangan orang terdekatnta. sampai kami sekeluarga pun bingung apa yg terjadi sama nenek.

Kami udah berusaha nanya tapi nenek gak jawab yang pada akhirnya nenek berenti nangis mungkin karena capek, akhirnya beliau tidur. Kami rencananya nanya esok harinya aja waktu nenek udah agak mendingan dari sedihnya.

Besoknya ibuku yang nanya ke nenek ada apa semalam nangis, tapi jawaban nenek Cuma ngerasa sangat2 bersalah sama seseorang, beliau betul2 menyesali perbuatannya yang entah apa itu karena setiap ditanya, pasti dialihkan sama nenek, jawabannya selalu ngelantur.

Hari2 kami jalani yang mana nenekku masih suka nangis sesekali, tapi gak sering dan kami pun gak mikir kemana2. Tapi diakhir tahun 2007, nenekku semakin intens/sering nangisnya, bisa2 1 minggu beliau nangis setiap hari.

Kami semakin bingung, gak tega juga lihat nenek yang selalu sedih. Ditanya pun jawabannya selalu di inti yg sama “menyesali perbuatannya dulu” tp kami gak tau apa yg nenek perbuat, dan pada siapa beliau merasa bersalah.

Kekhawatiran kami ini tanpa kami sadari adalah awal dari “sesuatu” yang akan menimpa kami kedepannya. Ibu juga beberapa kali nanya ke warga desa yang siapa tau paham soal apa yg dialami nenek.

Akhirnya, ibu yang aktif ikut pengajian setiap jumat sore di masjid nanya ke pak ustad yang memimpin pengajian.

Ibu mikirnya pasti pak ustad ini paham sama apa yang dialami nenek. Di pengajian itu pak ustad minta untuk berkunjung kerumah kami supaya ketemu langsung sama nenek.

Beberapa hari kemudian pak ustad datang kerumah kami, niatnya nenek diarahkan supaya gak sedih lagi, mendekati tuhan memohon ampun dari kesalahan, dll. Tapi sebelum dinasehati pak ustad, pertanyaan pak ustad pun gaada yg terjawab logis sama nenek.

Malah jawabannya makin ngelantur, kayak contoh nenekku menyesal karena pernah potong rambut terlalu pendek jadi beliau malunya sampe sekarang. Itu 1 contoh, sebetulnya banyak jawaban ngelantur nenek yang kami gak paham ujungnya.

Akhirnya pak ustad nyaranin kalo nenek masih sering nangis biar dibawa ke guru dari pak ustad ini. Tapi memang rumahnya jauh dari desa kami, udah beda kabupaten malah.

Karena lokasinya yang terlalu jauh itu, kami gak langsung bawa nenek kesana walaupun nenek masih beberapa kali nangis. Kami kesana juga harus rombongan, ya yang pasti ibu, bapak, aku, pak ustad, belum lagi nenek, dan harus pake mobil/angkutan umum. Sedangkan keluarga kami gak punya mobil.

Semakin hari keadaan nenek semakin parah, kami juga gak jarang dibuat merinding dan kesal. Beberapa kali kami liat nenek sholat gak hadap ke kiblat, hari ini misal hadap ke selatan, besok ke utara, besok ke barat, random pokoknya.

Bapak juga udah ingetin ke nenek kalo arah kiblatnya salah. Tapi tetep aja besoknya diulang lagi. Dari sikap pun perlahan berubah, nenek lebih temperamen, suka marah2 yang gak jelas alasannya apa.

Ibu juga akhirnya sering sakit hati sama perkataan nenek, bahkan sampe buat ibu nangis. Nenekku rasanya bukan orang yang sama lagi, sering banget ibu ribut Cuma karena hal spele. Sikap nenek betul2 berubah, tadinya nenek orang yang sangat lembut.

Salah satu perkataan yang paling nyakitin hati ibu tu, nenek pernah bilang beliau nyesel stengah mati udah ngelahirin ibu. Gak Cuma ibu, bapak pun dibuat tersinggung sama perkataan nenek yabg katanya nenek juga nyesel udah nikahin ibu sama bapak.

Nenek bener2 gak pernah bilang begitu sebelumnya. Setelah itu nenek mulai sakit2an, tapi sakitnya pun kita gak paham sakit apa, nanti sakit perut, nanti kakinya sakit sampe nenek gak bisa bangun, besoknya bisa lain lagi sakitnya.

Karena itulah kondisi nenek akhirnya makin memburuk, selain fisik tapi sikapnya yang mulai aneh, nenek juga Cuma bisa berbaring di kasur gak bisa bangun lagi. Kami akhirnya ngebawa nenek ke guru dari pak ustad yang sudah aku ceritain tadi,

Kami berangkat (aku, ibu, nenek, bapak, pak ustad, dan beberapa warga) rombongan dengan mobil tetangga yang kami pinjam pergi kerumah guru dari pak ustad. Kami menempuh perjalanan selama 6 jam.

Sesampainya disana, kami langsung nyeritain semua keluhan yang nenekku derita, Diperiksalah nenek dengan pak Dullah, gak lama pak Dullah langsung memasang raut wajah takut.

setelah diperiksa, pak Dullah ngajak bapak ngobrol menjauh dari kami ke belakang rumahnya, yang pak Dullah katakan pada bapak kayak kayak gini,

“Begini pak, mohon maaf sebelumnya, bkn maksud saya menuduh atau berprangka buruk dengan ibu laning, tapi demi kebaikan, jadi saya mau nanya dengan bapak, apakah ibu laning sebelumnya pernah menggunakan ilmu2 hitam, atau buk Lening pernah bersekutu dengan jin ?” Tanya pak Dullah.

Bapak yang denger itu kaget tapi juga bingung karena perasaan bapak, nenek gak pernah melakukan hal aneh. Untuk lebih jelasnya, bapak manggil ibu buat nanya lebih detail karena ibu anak kandungnya.

Menurut ibu pun nenek gak pernah masuk ke dunia ilmu hitam, bapak dan ibu pun bingung. Namum menurut pak Dullah, nenekku ternyata sedang dihinggapi jin yang sangat kuat di tubuhnya.

Pak Dullah sebut jin ini “BURONG TUJOH” yang terkenal juga di masyarakat daerah kami. Mengeluarkan jin ini pun gak mudah, sangat sulit, hanya orang2 tertentu yang bisa. Sedangkan pak Dullah jauh dari kata sanggup.

Maka dari itu pak Dullah tanya, apakah nenekku memeliharanya? Kalau betul iya, pak Dullah mau tau dimana dapetin ilmu itu. Kalau kita udah tau dimana dapetnya, kita bisa cari solusi untuk ngelepasinnya.

Untuk sementara, ibu dan bapak ngekeep persoalan apa yg terjadi sama nenek, takutnya ngebuat pandangan jelek untuk keluargaku terutama nenek. Karena kita semua belum tau pastinya nenek pelihara jin atau ngga. Kalo kesebar ke orang2 nenek pelihara jin kan bener2 ga enak kesannya.

Kita akhirnya pulang dengan keadaan nenek yang belum sembuh. Selama dirumah pak Dullah pun, gelagat pak Dullah kayak segan mandang nenek, padahal nenek biasa aja disana, Cuma duduk diam di kursi roda.

Iya, kami bawa nenek dengan kursi roda karena disitu nenek sedang gak kambuh.

Sampe Dirumah, ibu dan bapak langsung nanya ke nenek perihal pelihara jin, tapi nenek ngaku gak ngerti soal jin, apalagi sampe melihara jin dan belajar ilmu hitam. Ibu dan bapak sebenernya setengah percaya setengah nggak.

Kami semua Cuma bisa berdoa karena semakin hari kondisi nenek semakin memburuk parah. Kami semua kebingungan karena gak ada solusi apapun.

Kami mikir juga di sisi lain selain hal karena burong tujoh, bisa jadi nenek seperti ini karena faktor usia. Karena semakin tua, perasaan manusia bakal lebih sensitif.

Menurut masukan dari beberapa kerabat dan warga pun sama, untuk memaklumi sikap dan fisik nenek karena faktor usia. Itulah beberapa hal yang buat kita mikir 2 sisi.

Setelah penderitaan panjang, nenek akhirnya meninggal dunia dihadapan ibu subuh2. Sebelumnya sempat nenek merintih kesakitan waktu ibu berusaha ngebangunin beliau, setelah merintih barulah beliau menghembuskan nafas terakhirnya.

Singkat cerita pagi itu juga kami ngurus pemakaman nenek dibantu warga desa yang juga ngumpul dirumahku. Siangnya nenekku sudah selesai dipocongin dan siap dimakamkan, tapi disitu nenekku mengeluarkan suara tangisan.

Gimana gak panik dan kaget kami semua? Nenek ngeluh katanya kaki dan tangannya sakit gak bisa digerakin, ya karena memang udah dipocongin.

Posisi keluargaku disitu antara senang dan sedih karena nenek bangun lagi tapi juga heran kenapa bisa? Karena kami yakin denyut nadinya dan nafasnya pun udah gak ada tadi, bahkan kulit nenek udah rontok pas dimandiin 😢 Kami akhirnya membuka seluruh kafan.

Disinilah nenek mulai berenti nangis dan bangun duduk dari tidurnya. Wajahnya berubah ekspresi datar, kemudian ngeliatin semua orang di ruangan itu dengan tatapannya yang aneh.

Beliau melototin satu persatu orang dengan tatapan mirip ayam/burung, gerakan matanya patah2, melotot tanpa ngedip sedikitpun.

Aku bener2 ketakutan. Semua orang yang ada diruangan itu ketakutan gak mau beradu mata. Selesai melototin kita semua, nenek kembali nangis, Akhirnya pak ustad yang melerai semuanya untuk mendoakan nenek, semuanya yang ada di ruangan mengikuti doa pak ustad.

Setelah doa, nenek digotong ke kamar lalu dibaringkan. kami merasa ini betul ada yang gak beres, tapi Cuma aku, ibu, bapak aja yang tau kemungkinan kalo nenek pelihara jin.

Aku tau kemungkinan nenek pelihara jin ya cerita dari ibu, ibu selalu beri pesan ke aku untuk gak buka mulut mengenai ini.

Tapi kayaknya warga desa udah mulai menduga nenekku ada yang gak beres, tapi entah apa yang ada dipikiran warga, yang jelas pasti ada diantara mereka yang berfikiran masalah nenekku ini ada sangkut pautnya dengan jin.

Setelah kejadian nenekku bangun lagi dari meninggalnya, beberapa bagian tubuh nenek mulai membusuk bahkan sampai bgeluarin Bau busuk. Untuk meminimalisir bau, kami menabur kapur barus disekitar nenek.

Pagi, siang malam, nenek masih tetap nangis, dan nenek pun seperti udah gak bisa ngomong lagi selama sebulan.

Sampai suatu malam, jam 9, nenek tiba2 manggil ibu, malah kami semua yang datang karena nenek akhirnya bisa ngomong. Ternyata malam itu nenek minta sholat.

Bapak bilang lebih baik sholat dalam posisi berbaring, dan ga perlu wudhu. Tapi nenek maksa buat ke kamar mandi, Yaudah akhirnya nenek diantar untuk ambil air wudhu dengan dibopong, tapi disitu nenek tiba2 bangun sendiri tanpa bantuan dan jalan sendiri.

Walaupun awalnya jalan sempoyongan, tapi kita tetep bingung tiba2 bisa jalan, ibu lah yang antar nenek ambil wudhu sambil dituntun.

Walaupun awalnya jalan sempoyongan, tapi kita tetep bingung tiba2 bisa jalan, ibu lah yang antar nenek ambil wudhu sambil dituntun.

Mulai lah disitu nenek sholat seperti orang biasa (berdiri), tapi dijagain sama bapak dan ibu dari jauh, takut nenek tiba2 jatuh. Tapi setelah diamatin, nenek gak rukuk2 dan sujud. Berdiri aja begitu hampir stengah jam.

Gak lama, nenek loncat2 diatas sajadah yang akhirnya setelah itu jatuh. Gak lama, nenek loncat2 diatas sajadah yang akhirnya setelah itu jatuh.

Ibu langsung membawa nenek ke kasur untuk dibaringkan, posisi nenek gak sadarkan diri tapi matanya menatap kosong melotot ke langit2 kamar.

Makin parah lagi setelah kejadian barusan, nenek gak mengedipkan matanya sama sekali, udah berulang kali pak ustad diminta untuk datang mendoakan, tapi gak ada hasil apapun.

Kemudian masalah ini akhirnya merembet ke seluruh warga desa tempatku tinggal. Tepat seminggu setelah kejadian yang tadi aku ceritakan, suatu sore ibu lagi masak di dapur lalu tiba2 dengar suara nenek nangis.

Yang buat aneh, suaranya berasal dari halaman belakang. Nenek masih belum bisa bangun bahkan ngomong saat itu, akhirnya ibu cek kebelakang, disana gak ada siapapun dan suaranya hilang. Barulah ibu laru ke kamar nenek.

Disana nenek ternyata masih terbaring lemas. Aku yang bingung langsung tanya ke ibu sebetulnya ada apa? Tapi gak langsung dijawab. Barulah setelah bapak pulang kerja malamnya, ibu cerita soal tadi sore, dan makin memperkuat dugaan kita kalo ada yang ga beres sama nenek.

Lagi2 kita, terutama ibu yang minta ke bapak buat cariin orang yang bisa nanganin nenek, sudah kasian banget kami sama nenek. Malam itu kita usahain lewatin untuk tetap tenang, tapi tiba2 ada yang ketuk pintu terkesan buru2 dan ketakutan.

Ternyata itu beberapa pemuda desa. Pemuda itu bilang ngeliat nenek ada di lapangan kosong di desa kami, karena bingung nenekku mau apa, disamperin lah.

Pas dideketin mau ditanya, nenek langsung ke arah pohon dan manjat dengan cepat, terus menghilang gitu aja. Itu jelas banget mereka lihat, betul2 jelas. Setelah itu bapak langsung cek ke kamar nenek, ya nenek masih di posisi yang sama, terbaring.

pemuda itu akhirnya pulang kerumah masing2 karena sudah malem juga. Ibu mengaitkan kemiripan kejadian yang sama kayak yang dialaminya sore tadi, Cuma bedanya ibu Denger suaranya saja.

Besok harinya bapak sampe izin gak masuk kerja Cuma buat nyariin orang pinter buat nenek yang dibantu pak ustad. Berhari2 nyari orang pinter ga juga dapet. Tapi keluhan warga yang ngelapor ke kami soal ngeliat nenek berkeliaran makin banyak.

Kayak mereka ini diterror dengan nenekku. Contoh terror yang dialami sama warga yaitu, ngeliat nenek duduk di teras, bahkan sering juga yang denger nenek nangis. Padahal semenjak sebulan lalu, nenek gak pernah nangis lagi.

Tubuhnya Cuma terbaring, mandangin langit2 sambil melotot, bersuara pun Cuma menggeram.

Entah bagaimana kabar ini tersebar, akhirnya warna menilai nenekku memelihara jin, bahkan keluarga kami pun dibilang melihara jin. Tapi ada juga warga yang simpati karena musibah yang menimpa kami.

Warga desa juga banyak yang saranin untuk didatangkan beberapa orang pintar. Tetap hasilnya nihil. Yaudah ujungnya nelpon ke pak Dullah lagi (guru dari pak ustad). Kenapa ke pak Dullah lagi ya karena Cuma beliau lah yang paling detail kasih taunya infonya.

Pak Dullah datang lah akhirnya yang langsung kaget ngeliat nenek, ya betul2 kondisi badannya banyak yang busuk, kulit mengelupas, mengeluarkan bau yang ga enak, seolah kayak mayat hidup, Cuma bisa menggeram dan bernafas saja.

Disitu pak Dullah menerawang sebisa beliau tanpa ngobatin. Simpelnya Menurut beliau, ada banyak jin yang terperangkap di tubuh nenekku. Ini bukan nenekku lagi, jiwa nenekku sudah gak ada di raga itu.

Jiwa nenekku terpaksa keluar karena sudah terlalu pengap disana, terlalu banyak jin yang terperangkap. Ini semua akibat burong tujoh, ya, burong tujoh ini mebuka pagar badan manusia sampe nyedot semua jin yang ada di sekitar.

Jin itu akhirnya terperangkap dan ga bisa keluar, terkunci lah, jin2 itu juga banyak yang nangis didalam sana. Kami juga penasaran soal burong tujoh yang menyerang nenek, jadi ternyata burong tujoh itu bentuknya bukan menyerupai burung.

Jadi burong tujoh itu bahasa daerah kuno dari daerah kami yang artinya jin tujuh. Lalu soal bentuk aslinya juga ga bisa dipastikan kayak apa. Orang2 yang bisa menguasai burong tujoh, sudah pasti bisa menguasai semuanya atas kehendak burong tujoh.

Dan sudah pasti, orang2 tersebut bukan orang baik, mereka musrik, lupa akan peran Tuhan. Tapi semoga nenekku punya tujuan yang baik melihara burong tujoh ini. Solusinya menurut pak Dullah, ya Cuma memindahkan 1 burong tujoh ini ke sanak saudara sedarah nenek.

Tapi cara itu sebetulnya Cuma menjeda masalah, bukan menghilangkan, nantinya orang yang menerima burong tujoh itu bakal ngalamin apa yang dirasakan nenek. Pak Dullah jg bilang sebetulnya nenek Sedang berjuang untuk meninggal, tapi sulit karena burong tujoh ini.

Dan beliau terus terang juga gak sanggup untuk langsung ngeluarin dan ngebuang burong tujoh. Itu bisa beresiko besar juga untuk beliau dan merembet ke anak cucunya. Selain itu, pak Dullah gak menguasai burong tujoh.

Jadi kalau untuk sementara, selama kami cari orang pintar yang bisa, burong tujoh bisa dipindahkan ke sanak saudara sedarah.

Kami ketakutan dan Cuma bisa nahan nangis, kami takut kami bakal mengalami hal yang sama kayak nenek, karena kita bingung masalah ini seperti ga ada solusi yang tepat.

Singkat cerita, masalah keluarga kami ini sudah menjadi isu geger di desa kami. Entah bagaimana. Gak lama, datang seorang suami istri, panggil saja namanya pak Ibnu.

Aku awalnya bingung siapa pak ibnu ini, aku sama ibu gak kenal, mungkin tamu bapak. Tapi ternyata bukan. Pak Ibnu datang lalu memperkenalkan diri.

Pak Ibnu juga minta langsung bertemu nenek, kami ajak akhirnya beliau ke kamar nenek. Disitu pak Ibnu langsung nangis, aku sama ibu bingung banget sebetulnya pak ibnu ini ada hubungan apa sama nenek?

Pak Ibnu lalu menjelaskan, tapi sebelumnya beliau menekankan kalo nenek begini bukan salah nenek sendiri. Dan pak Ibnu minta maaf sebesar2nya dengan apa yang terjadi sama nenekku.

Dan inti kenapa nenek bisa begini, karena pernah terjerat masalah yang gak bisa diceritakan disini oleh alm bapak dari pak Ibnu ini (sebut saja namanya pak Jamil). Masalah ini sangat privasi jadi aku gak bisa ceritain lagi ya,

intinya masalah besar waktu pak Jamil ini masih muda, dan nenekku juga masih muda.

Pak Ibnu betul2 menyesali perbuatan ayahnya yang sampe ngebuat nenek jadi begini. Pak Jamil waktu itu bener2 kecewa banget sama nenek, yang akhirnya dikirimi burong tujoh 3 tahun setelah nenekku menikah pada tahun 67.

Tujuan dari santet burong tujoh ini juga bukan untuk orang cepat mati, tapi justru sebaliknya, jin ini gak langsung bereaksi, tapi ketika korbannya mendekati ajal barulah jin ini mulai menjalankan tugasnya.

Kami sebetulnya gak mau terlarut dalam hal musrik ini, tapi saat itu kami sudah kalut dan gak bisa lagi mikir positif. Pak Ibnu tahu semua ini karena diceritakan ibunya. Yang sebetulnya waktu itu ibunya pak ibnu pun gak setuju pak Jamil ngirim santet ini ke nenekku.

Pak Ibnu terus2an meminta maaf pada kami, selain kondisi nenek, keluarga kami yang jadi banyak cobaan, ditambah desas desus warga yang bilang nenek melihara jin. Jadi karena itu Pak Ibnu selaku perwakilan dari alm pak Jamil ayahnya, memohon maaf sebesar2nya.

Mengenai bagaimana caranya terlepas dari burong tujoh ini sebetulnya pak Ibnu gak menyarankan dipindahkan ke anak cucu, dan siapapun untuk tumbal, walaupun pak Ibnu belum tahu juga solusinya, tapi beliau janji terus mengawal keluarga kami sampai nenek sembuh sebisa beliu.

Kami Cuma dapat jawaban tanpa solusi, sementara keadaan nenek yang makin buruk seperti mayt hidup, belum lagi warga yang selalu ketakutan, teror dari sosok menyerupai nenekku masih berkeliaran. Bagkan orang2 enggan lewat depan rumahku.

Singkat cerita setahun kemudian, pak Ibnu akhirnya menemukan orang yang bisa mengendalikan burong tujoh, sebetulnya bukan orang yang mempelajari ilmunya, tapi hanya sekadar keturunan dari kakeknya yang bisa menguasai burong tujoh.

Disini orang pintar itu pengklarifikasinan kalo sebetulnya burong tujoh gak se sulit yang dibayangkan orang2. Sebetulnya ilmu ini pun bisa juga untuk hal2 baik. Seperti yang diterapkan kakek dari orang pintar ini, burong tujoh dipergunakan untuk mengobati penyakit2 gaib.

Burong tujoh yang dipergunakan oleh pak Jamil, justru hanya untuk melayani dendamnya ke nenekku. Solusinya ternyata Cuma 1, permintaan maaf yang tulus. Seharusnya yang meminta maaf adalah pak Jamilnya sendiri, tapi berhubung beliau sudah meninggal,

keluarga nenek lah yaitu kami yang harus meminta maaf.

Permintaan maaf ini juga harus diniatkan dan tulus. Nenekku harus mendatangi kuburan dari pak Jamil untuk meminta maaf. Dan yang paling penting, setelah meminta maaf kami diminta untuk melupakan ini jangan sampai diungkit lagi.

Jika Tuhan mengizinkan, insyaallah masalah ini akan hilang, dan nenekku pun bisa istirahat dengan tenang.
Jika Tuhan mengizinkan, insyaallah masalah ini akan hilang, dan nenekku pun bisa istirahat dengan tenang.

Mendengar ini keluargaku seperti dapat harapn baru, kami langsung meng iyakan untuk pergi ke rumah keluarga pak Jamil.

Nenek dibantu kursi roda dan kami ditumpangi mobil dari pak Ibnu akhirnya berangkat kerumah keluarga pak Jamil. Disana kami disambut karena pak Ibnu juga sebetulnya sudah mengumumkan ke keluarganya untuk berkumpul memaafkan nenekku.

Dan kami pun meminta maaf atas kesalahan dari nenekku juga. Keluarga pak Jamil pastinya juga meminta maaf atas yang alm lakukan ke nenek. Pokoknya disana kami saling maaf2an.

Setelah kunjungan kami kesana, dirumah kami diadakan doa bersama. Keluarga dari pak Jamil pun ikut bantu persiapan kami mengaji. Kami berdoa semoga Tuhan menghendaki nenekku.

Kami akhirnya lebih dekat dengan keluarga pak Jamil, seperti keluarga sendiri, itu juga karena perasaan keluarganya yang merasa betul2 bersalah.

Singkat cerita beberapa hari setelah pengajian itu, nenekku betul2 meninggal. Banyak sekali dukun/orang pintar yang datang waktu nenek meninggal meminta burong tujoh yang sudah total keluar dari tubuh nenekku.

Ternyata burong tujoh ini menurut orang2 yang paham, sangat dicari2 dan mahal. Selama proses mebuangnya pun kami dibantu dengan bapak yang tadi aku ceritakan, yang keturunan pemilik burong tujoh itu.

Kami juga sekeluarga ga mengizinkan utnuk orang lain memiliki burong tujoh tersebut, karena takut lagi disalah gunakan. Begitulah pengalaman hidupku dan keluargaku yang betul2 gak mengenakan.

Dendam itu berbahaya temen2, jangan sampe kita punya dendam, banyak gak baiknya pokoknya.

***

Dan yang perlu kalian ketahui ya temen2, cerita ini sama sekali ngga dijual, pihak dari kak Rizka dan narsumnya sudah mengizinkan cerita ini untuk dishare ke kalian semua karena narsum berharap semua orang bisa ambil pelajaran dari apa yang sudah dia alami dari kisah ini.

Aku sempat nanya juga dengan kak rizka kalo ada yang menceritakan ulang dimanapun, telah diizinkan oleh pihak narsumnya dan kak Rizka. Sebelumnya maaf kalo banyak typo atau kata2 yang berulang yaaaa.


@PayungH11101101

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Admin IRC
Written by
Admin IRC
Join the discussion